^selamat
03-12-2019 00:34 WIB
Jenis : Non Infrastrukur
Melalui : Web
Lokasi : -
Lampiran :

1575308059.jpg

Laporan : ^selamat malam. pak mau menanyakan cara dan prosedur untuk menerima bantuan bedah rumah dari pemprov jateng bagai mana yah pak ??? saya ada tetangga yg rumahnya tidak layak huni. Sedangkan untuk memperbaiki tidak ada biaya. Sedangkan penghasilan tidak menentu karna hanya sebagai buruh kasar ( tukang panjat pohon kelapa ) sedangkan istrinya juga buruh yg setiap hari tidak menentu. saya mau menanyakan cara dan prosedur pengajuan bedah rumah bagaimana pak ?? sebelumnya terimakasih Ada 2 rumah. tp yg satu belum sempat saya foto. Ini rumah tetangga saya yg mau di ajukan^
  • Admin Gubernuran

    03-12-2019 07:08 WIB

    Laporan didisposisikan ke sektor DINAS PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN

  • DINAS PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN

    03-12-2019 13:29 WIB

    Kepada Bpk. Iryawan,

    terimakasih atas laporan yng disampaikan.

     

  • DINAS PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN

    03-12-2019 13:30 WIB

    Kepada Yth. Bapak Iryawan

    •Pemerintah Prov Jateng telah memberikan Bantuan Stimulan Peningkatan Kualitas Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) melalui Bankeupemdes RTLH dengan sasaran 3 penerima bantuan /desa mulai tahun 2018 dan 2019. Besarnya nilai BANTUAN MATERIAL sebesar    Rp. 10 juta / unit rumah (sudah termasuk pajak). Karena sifat bantuan adalah STIMULAN, sehingga sangat membutuhkan swadaya dari penerima bantuan, sekaligus memiliki memiliki esensi untuk menumbuhkan kembali semangat gotong royong, guyub rukun dan kepedulian warga sekitar untuk ikut terlibat dalam mewujudkan rumah yang layak huni.
    •Kriteria komponen tidak layak dilihat dari komponen atap lantai dan dinding, Bahan atap berupa daun/ rumbia atau genteng yang sudah lapuk/ rangka atap kondisi lapuk atau seng yang sudah rusak; Bahan lantai berupa tanah atau plesteran/ ubin yang sudah rusak; Bahan dinding berupa bilik bambu/ kayu kualitas jelek atau dinding bata yang sudah rapuh/ retak-retak, atau dinding permanen yang belum diplester; Kecukupan pencahayaan matahari pada ruang tamu kurang dari 50% dan pada ruang tidur kurang dari 10%;
    •Kriteria calon penerima bantuan adalah sbb : Berdomisili tetap (penduduk) di lokasi kegiatan dan rumah ditempati sendiri; Bersedia untuk memanfaatkan bansos yang dikerjakan dengan berswadaya dan bergotong-royong; Belum pernah mendapat bantuan pemugaran rumah secara berturut-turut.
    •Karena sifat bantuan adalah STIMULAN, sehingga sangat membutuhkan swadaya dari penerima bantuan, sekaligus memiliki memiliki esensi untuk menumbuhkan kembali semangat gotong royong, guyub rukun dan kepedulian warga sekitar untuk ikut terlibat dalam mewujudkan rumah yang layak huni.
    •Pengusulan penerima bantuan berdasar dari data Pemutakhiran Basis Data Terpadu (PBDT)/ Data Terpadu Program Penanganan Fakir Miskin dan Orang Tidak Mampu (DTPPFMOTM). DTPFMOTM yg merupakan data fakir miskin dan orang tidak mampu dari Kementerian Sosial dan di verifikasi oleh Pemerintah desa sebagai rumah tidak layak huni. Pengusulan melalui proposal yang diusulkan melalui Musdes dan dalam pengajuan juga diajukan oleh kades mengetahui ketua BPD.
    •Sebetulnya penanganan RTLH tidak hanya menjadi tanggung jawab APBD Provinsi saja, anda dapat berkoordinasi dengan perangkat desa setempat untuk dapat ditangani melalui CSR, Baznas, APBD Kabupaten / Kota, ataupun dengan dana desa.
    •Apabila berkenan agar diinformasikan Nama lengkap dan NIK ybs, sehingga dapat kita lakukan pengecekan data apakah ybs masuk dalam  DTPPFMOTM.
     


Lampirkan File Ubah File Hapus